internet untuk desa

Perjuangan Teknisi UBIQU Menuju Lokasi Pemasangan Ubiqu

Perjuangan Teknisi UBIQU Menuju Lokasi Pemasangan Ubiqu

Pemasangan UBIQU di daerah terpencil selalu saja penuh perjuangan namun tidak menyurutkan teknisi UBIQU kami untuk melakukan instalasi agar Indonesia Merdeka Sinyal  dan terbebas dari sulitnya akses komunikasi internet.

Berikut ini adalah salah satu cerita dari teknisi UBIQU, mengenai pengalamannya menuju lokasi pemasangan perangkat UBIQU di daerah pedalaman Papua.

Bapak Mhieng, adalah salah satu teknisi  kami yang berada di Jayapura dan bertanggung jawab untuk memasangkan perangkat UBIQU di tempat pelanggan, pertengahan April 2017 lalu Pak Mhieng mendapatkan tugas untuk memasangkan UBIQU di perusahaan yang berada di Kabupaten Sarmi, Papua.

Perjalanan dimulai dari kota Abepura, melalui jalan darat menuju kabupaten Sarmi yang berjarak lebih dari 150 KM menggunakan kendaraaan 4×4.

Cuaca saat itu sedang dalam musim penghujan, sehingga kondisi jalan yang belum di aspal yang berupa tanah pun menjadi begitu berlumpur.  Dan karena kondisi tersebut perjalanan Pak Mhieng dan tim pun mengalami kendala.

Dikondisi jalan tanah yang berlumpur saat musim penghujan, mobil yang Pak Mhieng dan Tim tumpangi terpeleset hingga luar jalur. Dan dengan segala upaya mereka berusaha mengembalikan mobil ke jalur dengan alat dan tenaga seadanya. Hingga langit mulai menggelap akhirnya dengan usaha bersama, mobil dapat kembali ke jalur.

ubiqu di sarmi, papua

Karena kondisi jalan yang berlumpur dan licin serta hari yang sudah malam, mengharuskan Pak Mhieng dan Tim balik arah ke daerah Logpon.

Karena tidak dapat melanjutkan perjalanan maka Pak Mhieng dan Tim menginap di Logpon, saat menginap Pak Mhieng mengisi waktunya dengan berjalan-jalan ke Camp KM 50 sambil mempromosikan produk UBIQU ke penduduk setempat.

Keesokan paginya, Pak Mhieng dan Tim melanjutkan kembali perjalanan hingga sampai di tujuan di daerah Kabupaten Sarmi, Papua dan mulai melakukan instalasi UBIQU di sana.

Menurut beliau pemasangan UBIQU selalu saja penuh perjuangan, namun tidak menjadikan alasan untuk berhenti, karena itu dilakukan Pak Mhieng untuk Indonesia Merdeka Sinyal  dan terbebas dari sulitnya akses komunikasi internet.

 

Posted by ubiqu marcomm in Teman UBIQU
Kenapa Desa Butuh Internet

Kenapa Desa Butuh Internet

Visi Misi Presiden Jokowi yang kit kenal “Membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan, dari Jawa centris menjadi pembangunan yang Indonesia centris” , sangat erat kaitannya dengan pembangunan dan pengembangan desa.

Hal ini juga diterjemahkan dalam 4 Program Prioritas dari Kemendes PDTT terkait anggaran Desa 2017 yang antara lain:

  1. Agar setiap desa memiliki satu produk unggulan (One Village One Product),
  2. Adanya pembentukan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) untuk menambah pendapatan asli daerah agar bisa menopang pembentukan desa mandiri,
  3. Pembangunan embung desa dan
  4. Fasilitas olahraga.

Visi Misi Presiden ini juga didukung dan dilindungi UU No 6 Tahun 2014 tentang Desa yang termaktub dalam UU Desa Pasal 86 Ayat 1-3, yang berbunyi:

  1. Desa berhak mendapatkan akses informasi melalui sistem informasi desa yang dikembangkan oleh pemerintah daerah kabupaten/kota.
  2. Pemerintah dan pemerintah daerah wajib mengembangkan sistem informasi Desa dan pembangunan kawasan perdesaan.
  3. Sistem Informasi Desa sebagaimana dimaksud pada ayat (2) meliputi fasilitas perangkat keras dan perangkat lunak, jaringan, serta sumber daya manusia.

INTERNET UNTUK DESA

Sayangnya belum semua desa di Indonesia dapat menikmati fasilitas Internet. Jangankan Internet, untuk akses telekomunikasi layanan telepon seluler pun kadang juga masih terbatas.

Kendala terbesar adalah aspek geografi di Indonesia yang terdiri dari ribuan kepulauan, sehingga pemerataan pembangunan khususnya akses komunikasi/informasi mengalami kendala, terlebih untuk daerah-daerah 3T (Terdepan Terluar dan Tertinggal).

Namun sekarang sudah ada UBIQU, solusi akses Internet berbasis satelit yang dapat digunakan di seluruh wilayah Indonesia. Dengan UBIQU, kini desa-desa di daerah 3T dapat menikmati layanan internet broadband.

INTERNET DI DESA UNTUK APA?

Selain mempunyai manfaat untuk menambah wawasan penggunanya, internet juga berguna sebagai sarana atau media hiburan. Pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) seperti Internet sangat bermanfaat baik dalam menunjang kinerja sistem informasi desa. Dengan adanya jaringan internet, desa dapat mencari berbagai informasi di bidang pemerintahan, pertanian, peternakan dan lainnya dengan lebih cepat.

Berikut ini beberapa aplikasi Internet yang dapat diterapkan di desa, antara lain:

TRANSPARASI ANGGARAN DESA

Sesuai peraturan pemerintah, penggunaan anggaran desa harus transparan. Dengan aplikasi anggaran desa melalui internet, pemerintah desa dapat update penggunaan anggaran di web desa dan warga bisa memantau realisasi anggaran desa.

SISTEM INFORMASI DESA

Dengan Sistem Informasi Desa Online menjadikan pemerintah desa dapat update data desa dengan mudah serta dapat diakses dengan cepat oleh PEMDA dan Pemerintah Pusat. Membuka peluang investasi.

MEDIA KOMUNIKASI DESA

Dengan menggunakan internet, pemerintah desa bisa dengan mudah menyebarkan informasi kepada seluruh warga desa, seperti berita penting, pengumuman warga, peringatan dini, regulasi baru, dan lainnya. Juga mempermudah komunikasi antar desa.

JUALAN ONLINE

Memiliki produk desa yang unik, bernilai jual tinggi, dan tidak ada ditempat lain?
Cara yang paling efektif untuk memasarkan produk ke luar desa adalah dengan jualan online melalui internet.

Jualan online itu mudah karena modalnya hanya foto produk, tidak perlu membuat toko atau galeri. Produk desa yang dijual dapat berupa hasil ternak, hasil kebun, kerajinan atau produk berciri khas lainnya, obyek wisata, dan lainnya.

Dengan internet pasar produk desa yang biasanya terbatas secara geografi, bisa menembus batas hingga ke seluruh dunia. Internet juga dapat menjadikan birokrasi dan transparansi pemerintah desa menjadi lebih baik, dengan tersedianya sarana grup media sosial maupun forum warga berbasis internet.

Banyak hal lain di desa yang mungkin berkembang, desa bisa menjadi sumber dan akses ekonomi yang sangat besar, kreativitas warga akan lebih terasah, pendidikan yang lebih baik yang pada akhirnya dapat menggali potensi desa lebih maksimal.

Posted by ubiqu in Blog