INDONESIA DAN SATELIT

Pentingnya Satelit Bagi Indonesia

Dengan luas tersebut dan kondisi geografis yang beragam, tidak ada yang bisa mengcover keseluruhan Indonesia dari Sabang hingga Merauke. Itulah sebabnya, dibutuhkan sebuah teknologi yang bisa mengcover keseluruhan negara ini, dan satelit merupakan teknologi yang bisa melakukannya.

Indonesia adalah sebuah negara kepulauan dengan total luas mencapai 5.175.600 km2.

Dengan luas tersebut dan kondisi geografis yang beragam, tidak ada yang bisa mengcover keseluruhan Indonesia dari Sabang hingga Merauke. Itulah sebabnya, dibutuhkan sebuah teknologi yang bisa mengcover keseluruhan negara ini, dan satelit merupakan teknologi yang bisa melakukannya.

Satelit merupakan sebuah benda yang mengorbit atau bergerak mengitari benda lainnya. Berdasarkan pada fungsinya, satelit dibagi dalam 6 jenis, yaitu:

  1. Satelit pengindraan jarak jauh atau remote sensing satellite.
  2. Satelit cuaca atau weather satellite.
  3. Satelit komunikasi atau communication satellite.
  4. Satelit navigasi atau navigation satellite.
  5. Satelit militer atau military satellite.
  6. Satelit ilmiah atau scientific research satellite.

Untuk lebih jelas mengenai satelit dapat membaca artikel Apa Itu Satelit?.

Indonesia sendiri sudah memanfaatkan teknologi ini sejak diluncurkannya Satelit PALAPA A1 pada 9 Juli 1976 dari Kennedy Space Center. Dengan diluncurkannya satelit tersebut, Indonesia menjadi negara ketiga yang mulai mengoperasikan Sistem Komunikasi Satelit Domestik (SKSD). Satelit tersebut juga berfungsi untuk melancarkan komunikasi di Indonesia melalui layanan telepon dan faksimili. Sebagai satelit Indonesia yang pertama, Satelit PALAPA A1 memegang peranan penting dalam penyebaran media komunikasi di Indonesia.

Seiring dengan perkembangan zaman dan perubahan kondisi di Indonesia, satelit juga harus terus berkembang agar bisa menyeimbangkan dengan kondisi saat ini. Untuk itulah, Indonesia secara berkala meluncurkan satelit-satelit lain dengan penambahan fungsi dan juga mulai mengganti satelit lama dengan yang baru. Beberapa contoh pemanfaatan satelit di Indonesia yaitu:

  1. Melancarkan telekomunikasi dan penyiaran. Satelit yang digunakan yaitu Satelit Palapa, Satelit Cakrawarta, Satelit Merah Putih dan Satelit Nusantara Satu.
  2. Memantau laut di Indonesia untuk mendeteksi kapal yang masuk ke wilayah perairan Indonesia demi mencegah pencurian ikan. Satelit yang digunakan yaitu Satelit INDESCO (Infrastructure Development for Space Oceanography) milik pemerintah dan juga Satelit mandiri kedua milik Indonesia yaitu Satelit LAPAN A2 atau Orari.
  3. Menghubungkan seluruh layanan perbankan ke seluruh daerah di Indonesia, termasuk daerah yang terpencil. Satelit yang digunakan yaitu Satelit BRIsat.
  4. Memantau kondisi bumi khususnya ketika terjadi bencana seperti kebakaran hutan, tanah longsor, maupun kecelakaan. Satelit yang digunakan yaitu Satelit LAPAN Tubsat yang merupakan satelit mandiri Indonesia yang pertama.

Hingga saat ini, Indonesia sudah meluncurkan banyak satelit, dan yang terbaru diluncurkan adalah Satelit Nusantara Satu, sebagai satelit broadband pertama milik Indonesia. Sejarah satelit Indonesia dari awal hingga saat ini dapat di lihat juga pada artikel Sejarah Satelit Indonesia.

Pemerintah Indonesia sendiri berencana memiliki satelit sendiri melalui proyek satelit multifungsi yang nantinya akan menghubungkan masyarakat di daerah terpencil, terdepan dan terluar di Indonesia dengan akses informasi dan telekomunikasi berupa layanan internet dan komunikasi telepon.